Agar Tidak Salah Pilih Pemimpin

Sebagai seorang muslim, memilih pemimpin adalah perkara yang sangat urgen dan fital. Karena pemimpin akan menentukan baik-buruknya kehidupan mereka, fiddunya wal akhirah.

Pentingnya memilih pemimpin ini sampai-sampai Rasulullah saw. memerintahkan tiga orang yang sedang melakukan suatu perjalanan ke luar kota atau safar, untuk menunjuk salah satu di antara mereka sebagai pemimpin.

Mendesaknya adanya pemimpin juga terlihat dari sikap para sahabat Nabi, ketika mereka ditinggal wafat Nabi Muhammad saw., mereka tidak seketika memakamkan jasad beliau yang mulia, sampai akhirnya mereka memilih pemimpin bagi mereka, yaitu Abu Bakar Ash-Shiddiq.

Oleh karena itu, bagi seorang muslim, memilih pemimpin adalah suatu kewajiban. Pertanyaannya adalah; Bagaimana memilih pemimpin yang baik? Apa kriteria yang harus melekat pada diri calon pemimpin?

Jawaban dari pertanyaan ini akan membantu kita dalam memilih calon pemimpin dengan benar.

Paling tidak ada empat kriteria yang harus melekat pada calon pemimpin yang layak untuk dipilih;

Pertama, Sidiq. Berlaku benar. Benar dalam keyakinnya. Benar dalam kata-katanya. Benar dalam tindakannya. Satu kata dan perbuatan. Benar dalam ibadahnya. Benar dalam kebijaksananya. Benar dalam keberpihakannya pada kebaikan.

Kedua, Amanah. Dapat dipercaya. Tidak berkhianat. Menjalankan amanat rakyatnya. Tidak menyia-nyiakan tanggung jawabnya. Tidak menyalah gunakan wewenangnya. Tidak menggunakan jabatannya untuk kepentingan sempit.

Rasulullah saw. bersabda: “Tanda orang munafik ada tiga; Jika berkata bohong. Jika diberi amanat berkhianat. Jika berjanji mengingkari.” Bukhari

Ketiga, Fathonah. Cerdas. Baik cerdas secara spiritual, cerdas intelektual, cerdas emosional atau cerdas secara sosial. Problem bangsa ini begitu sangat pelik dan rumit, terlebih dengan adanya krisis ekonomi global sekarang ini. Dibutuhkan pemimpin yang cerdas dan arif dalam menyelesaikan permasalahan-permasalahan tersebut.

Keempat, Tabligh. Menyampaikan atau aspiratif. Tidak ada yang disembunyikan untuk rakyatnya. Menginginkan kebaikan dan kemajuan bagi bangsanya.

Tiga kriteria di awal harus ada dan inhern dalam diri calon seorang pemimpin. Sedangkan kriteria yang keempat terkait output calon pemimpin bagi orang lain, bagi rakyatnya.

Jika belum ada yang memenuhi syarat ideal di atas, maka pilihlah beradasarkan track record calon pemimpin tersebut. Jika latar belakang calon presiden, atau latar belakang partainya terbukti membuat sengsara rakyatnya, menghancurkan bangsanya, maka calon yang seperti demikian tentu tidak bisa diharapkan. Atau lihatlah orang-orang disekitarnya. Karena“seseorang tergantung dari teman dekatnya.” Begitu wasiat Nabi saw.

Maka, jadilah pemilih cerdas, jangan mau suara kita dibeli dengan janji atau money politic. Juga tidak perlu takut dengan intimidasi, sudah tidak zamannya lagi ancam-mengancam, karena kita negara hukum.

Semoga kita terhindar dari salah pilih, karena akan berakibat fatal. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. berkata, Rasulullah saw. bersabda: “Barangsiapa memilih seseorang menjadi pemimpin untuk suatu masyarakat, yang di masyarakat itu ada orang yang lebih diridlo’i Allah dari pada orang yang dipilih tersebut, maka ia telah berkhianat kepada Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman.” Al Mustadrak Lishshahihaini, Imam Al-Hakim. Allahu A’lam.

http://www.dakwatuna.com/2009/07/2992/agar-tidak-salah-pilih-pemimpin/

Categories: Download | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: